Monday, September 20, 2010

MY KAMPUNG CHILDHOOD GAMES

Permainan Tradisional merupakan permainan yang dimainkan oleh kanak-kanak yang dimainkan pada zaman dahulu. Antara Permainan Tradisional yang dimainkan oleh kanak-kanak zaman dahulu ialah congkak, batu seremban, jentik getah, konda kondi, galah panjang, laga biji getah, bating tin, main guli, lawan labah-labah dan banyak lagi. Ada permainan tradisional ini dimainkan sehingga kini, namun ada juga permainan yang tidak lagi dimainkan lagi pada zaman sekarang dan hanya diketahui dari cerita mulut ke mulut dari generasi yang terdahulu.


Pada zaman persekolahan aku dahulu, pada masa rehat tengahari sudah pasti aku dan kawan-kawan akan bermain polis sentri. Permainan ini juga dipanggil main kejar-kejar. Satu pihak akan menjadi pencuri manakala satu pihak akan menjadi polis. Permainan ini kebisaannya dimainkan secara berkumpulan, bukannya secara individu. Kumpulan polis akan mengejar pencuri sehingga ditangkap, apabila sudah ditangkap si pencuri akan dimasukan ke dalam penjara. Dia tidak boleh melarikan diri. Namun si pencuri boleh keluar dari penjara sekiranya rakan kumpulannya datang menyelamatkannya dengan menyentuh tangan rakannya. Permainan akan tamat setelah kesemua kumpulan pencuri berjaya ditangkap dan dimasukan dalam penjara, kemudian mereka akan bertukar. Si kumpulan polis akan menjadi pencuri pula, begitulah sebaliknya. Kebiasaanya menjadi pencuri adalah lebih seronok kerana kita akan berlari menyelamatkan diri daripada ditangkap dan berusaha untuk mengeluarkan rakan yang berada di dalam penjara. Aku masa sekolah dulu, baju seragam sekolah mesti kotor akibat bermain permainan ini, tak pernah bersih baju sekolah masa balik rumah.


Satu lagi permainan yang aku gemar bermain pada waktu kecil ialah konda kondi. Permainan ini merbahaya sedikit kerana ia melibatkan penggunaan kayu. Dua batang kayu diperlukan dalam permainan ini. Kayu ini tidaklah besar, ukur lilit kayu ini seperti kayu dram. Satu panjangnya kira-kira satu jengkal dan satu lagi dalam dua jengkal. Satu lubang kecil yang panjang ukurannya seperti kayu yang kecil tadi. Permainan ini dimainkan secara berpasukan iaitu pemukul dan penjaga.


Ada tiga langkah dalam permainan ini, dimana langkah pertama pasukan pemukul akan menyungkit kayu kecil yang dilintangkan di lubang dan pasukan penjaga akan cuba menyambut kayu tersebut. Sekiranya kayu tersebut dapat disambut, maka individu yang memukul kayu tersebut akan mati, sekiranya tidak dapat disambut, penjaga akan melontarkan kayu tersebut ke arah lubang. Sekiranya kayu yang dilontar masuk ke dalam lubang maka si pemukul akan mati, kalau tidak masuk langkah kedua akan diteruskan.Langkah kedua permainan ini pula, si pemukul akan melontarkan kayu kecil ke udara dan cuba memukul kecil tersebut dengan kayu panjang, sekiranya dapat dipukul maka penjaga akan cuba menyambut kayu tersebut. Selanjutnya adalah serupa dengan langkah satu. Langkah terakhir pula, si pemukul akan meletakan kayu kecil dihujung lubang agar kayu tersebut terjungkit dan memukul kayu tersebut agar ia terpelanting ke udara kemudiannya cuba memukul kayu tersebut. Ini merupakan mata bagi si pemukul. Di mana kayu yang dipukul itu jatuh, dari situlah markah dikira dengan mengukur bilangan jarak menggunakan kayu pemukul. Permainan ini tidaklah selalu aku mainkan pada zaman kecil kerana merbahaya, ketika memukul kayu ia mungkin akan terkena muka lawan, malah cermin rumah emak aku pun pecah berderai akibat terkena kayu yang dipukul. Jadi, terpulanglah kepada budak zaman sekarang nak main permainan ini atau tidak.


Main guli juga merupakan hobi aku zaman sekolah. Aku tidak bermain di sekolah pagi, tapi bermainnya di sekolah petang (sekolah agama). Permainan guli ini ada berbagai-bagai cara dimainkan, tapi yang aku mainkan selalu ialah berlawan satu sama satu. Permainan ini dimainkan secara individu, di mana aku akan meletakan guli pada suatu tempat, kemudiannya lawan aku akan cuba membaling guli dia untuk mengetuk guli aku, kalau guli dia terkena guli aku maka satu guli aku akan menjadi milik dia. Sekiranya tidak kena, aku pula akan membalingkan guli aku yang tadi ke arah guli dia pula sehinggalah mana-mana guli mengetuk guli lawannya. Aku masih ingat lagi, dulu kiranya aku pro juga main guli, mana taknya banyak guli rakan menjadi milik aku, pergi sekolah balik bawa guli.


Pernah dengar permainan lawan labah-labah? Masa dulu aku sudah pandai speaking, tidak sebut labah-labah, tapi spider. Tetapi permainan ini tidak berperikebinatangan pula, kerana kita akan melagakan spider jantan untuk lihat spider siapa yang lebih kuat. Spider ini bukan jenis yang biasa yang kita boleh jumpa di dalam rumah, tetapi ia diperolehi di daun pandan atau daun pokok yang ada kat belakang sekolah agama aku (apa nama pokoknya tak tahu pulak). Hendak mencari spider ini pula bukan senang, susah juga. Biasanya spider ini akan duduk di dalam daun yang berlapik, kalau nampak daun seperti ini, dengan segera daun ini ditekup dengan tangan untuk mengelakkan daripada terlepas. Jangan salah pilih pula, yang spider bontotnya besar tu betina, tak pandai gaduh. Yang betina kita gelarkan Mat Bon. Kalau sudah dapat spider, kita akan letakan di dalam kotak mancis. Dalam kotak mancis itu pula diletakan sekali daun untuk membolehkan spider itu berasa selesa. Ingat lagi aku, masa dulu aku punya spider diberi minum air susu, makanannya pula semut yang aku matikan terlebih dahulu. Tapi malangnya spider aku tidak pernah menang apabila berlawan. Asyik kalah saja, kemudiaannya aku lepaskan semula ke dalam habitat semulajadinya.


Kalau nak bercerita tentang permainan dulu-dulu ini memang seronok. Banyak lagi permainan yang aku mainkan, tapi cukuplah aku cerita yang tadi saja. Yang aku nak bangkitkan ialah, kenapa generasi sekarang makin melupakan Permainan Tradisional kita. Seronok kalau dimainkan Permainan Tradisional ini. Kanak-kanak sekarang lebih sukakan permainan video game seperti play station, yang tidak keluarkan peluh, main bolasepak yang tidak boleh bawa ke mana-mana (lainlah di Eropah). Kalaulah Permainan Tradisional ini dibawa ke peringkat sukan yang tinggi, contohnya Sukan Sea, Sukan Komanwel mahupun Sukan Olimpik, semestinya sudah ada pingat untuk Malaysia. Tapi kalau kalah juga, tak tahulah nak cakap apa.


Kini nampaknya Permainan Tradisional ini mula dilihat dimainkan semula, terutama dalam pertunjukan dan demonstrasi kepada pelancong asing. Jadi, Permainan Tradisional ini tidaklah luput begitu saja. Malah di peringkat MAKSAK juga, permainan ini masih dipertandingkan. Syabas MAKSAK di atas kesedaran ini.


Akhir kalam, aku mahukan Permainan Tradisional ini diperkenalkan semula, dikenalkan semula di peringkat sekolah rendah lagi agar para pelajar tahu akan permainan warisan kita. Majulah Permainan Tradisional untuk semua.




No comments:

Post a Comment

Komen saja... Jangan segan-segan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...