Friday, September 24, 2010

KAMI PERIHATIN

Kini, dilihat semakin kita mempromosikan kempen Kami Prihatin makin banyak pula kes-kes pembuangan bayi yang melanda negara. Apa sudah jadi? Adakah kempen ini tidak berkesan atau sebenarnya ia tidak memberi apa-apa kesan kepada pembuang-pembuang bayi ini.


Agak sukar kita hendak memahami hati dan naluri si pembuang-pembuang bayi ini. Mana perginya nilai kemanusiaan pada diri mereka. Tidak tahukah mereka bahawa perbuatan itu merupakan tindakan yang kejam dan berdosa besar? Mana perginya sifat keperimanusiaan?


Mereka agak tidak tergamak membuang bayi merata-rata tempat. Ada dibuang di tong sampah, dalam tandas, dalam masjid, di perhentian bas dan lain-lain tempat yang tidak sepatutnya. Mana perginya rasa ihsan dan belas kasihan? Bayi itu masih kecil, masih belum mengerti apa-apa, tapi mengapa mereka dibuang begitu saja? Tak kesiankah?


Janganlah hanya mahu berseronok tidak tentu pasal. Keseronokan hanyalah sementara sahaja, hasilnya tidak mahu pula bertanggungjawab. Mana perginya bapa yang begitu berani menghasilkan benih itu? Adakah dia benar-benar melafaskan cinta atau pembohongan semata-mata. Sudah sahlah dirimu ditipu. Kau begitu bodoh menyerahkan diri pada orang dengan hanya bermodalkan kata-kata sayang, dengan bermodalkan RM10, dengan bermodalkan top up prepaid. Sudah puas kau bermadu cinta, hasilnya kau buang merata-rata. Apa kau pikir bayi itu sampah ke?


Kalaulah sudah terlanjur sekalipun, cepat-cepatlah bertaubat. Berkahwin dengan pasangan terbabit. Sekalipun bayi yang dilahirkan tidak diperlukan, berilah kepada mereka yang memerlukan.




No comments:

Post a Comment

Komen saja... Jangan segan-segan.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...